Sisi Gelap UX Research
3rd October 2020 By Handoko Dyan
blog

Banyak orang berfikir menjadi UX Resarch itu mudah, kerjaannya terlihat seperti ngobrol dengan orang-orang baru, nempel-nempel stiky notes terus menulis laporan pada power point dengan bebagai gambar yang fancy. Namun dibalik itu tidak banyak orang yang tahu bahwa dunia pe-riset an penuh dengan tekanan. Ini cerita suka duka saya selama menjadi seorang UX Researcher

 

Gak Bisa Nyontek

Setiap permasalahan memiliki pendekatan yang berbeda-beda, sehingga tidak dapat seperti mengerjakan soal dengan rumus yang dapat diulang-ulang. Untuk itu seorang UX Researcher perlu memiliki critical thinking (kritis) yang baik terhadap suatu masalah. Walaupun terkadang kelihatannya permasalahannya sama, tapi bisa jadi pendekatannya akan beda dan step ngerjainnya juga jadi beda.

Waktu pertama saya belajar UX Research, saya berfikir untuk memecahkan masalah dengan mencontek case study yang bertebaran di internet. Ternyata saya salah besar! Percaya atau tidak jika ada 2 orang UX Researcher diminta mengerjakan kerjaan yang sama, bisa jadi yang dilakukan berbeda dan bisa jadi hasilnya juga akan berbeda?

Hal tersebut tidak bisa kita salahkan, karena setiap orang memiliki cara berfikir masing masing. Proses pembentukan seorang researcher bukan dari seberapa banyak metode yang kalian pelajari, tapi seberapa sering kalian melakukan riset, seberapa banyak pelajaran apa yang kamu dapat dilapangan, dan seberapa kritis dan peka kamu terhadap suatu masalah. Mungkin kalian juga punya pendapat sendiri tentang ini.

 

Tidak ada Pembenaran

Sering banget nih untuk UX Riset pemula terutama tanya gini "Kak caranya UT yang bener gimana sih?" terus gw tanya balik case nya seperti apa dan apa yang udah dia lakukan. Ternyata udah bener, tapi tu anak ngerasa cara yang dilakuinnya masih salah karena bingung di internet ada banyak versi. Terkadang kalian cuma perlu PD dengan hasil kalian, minta masukan dan pendapat boleh, tapi jangan gegabah apa lagi langsung impulsif nge-riset ulang.

 

Adaptasi Terus!

Keliatannya enak ya ngobrol sama orang-orang baru. Tapi yang gak kalian liat, setiap ngobrol sama orang baru, kita tuh harus adaptasi. Adaptasi sama lingkungannya, adaptasi sama kebiasaannya orang itu, adaptasi dengan kelakuan mereka, banyak hal sampai detail detail kita harus perhatiin. Pernah saya waktu riset ke lapangan, kebetulan partisipannya pemilik warung dan jaga juga. Tiap 5 menit ada aja anak yang jajan ciki, permen dan lain lain yang kita sampe gemes dipotong mulu risetnya. Tapi biar bagaimanapun juga kita harus beradaptasi dengan cepat dan harus bisa jaga fokus.

 

Cari Pancingan

Bkan pancingan ikan ya, tapi pancingan obrolan. Biar kelihatannya si UXR ini tanya tanya doang, setiap pertanyaan dan jawaban otak kita tuh kayak mesin yang harus muter pikirin pertanyaan lanjutan untuk memperdalam obrolan sesuai dengan goal yang pingin kita ketahui. Jadi kadang-kadang kalo habis user interview ke banyak orang gitu rasanya gue udah gak mau ngobrol lagi sama manusia sangking jenuhnya hahaha. Tapi lama-lama kalian terbiasa kok kalo sering dilakukan.

 

Kerja Sendiri, Pikir Sendiri, Presentasi Sendiri

Ini yang bikin gue gemes, masih banyak orang yang gak ngerti kalo UX itu gk bisa kerja sendiri. Kita tuh perlu stakeholder involve di riset kita. Tapi setiap orang punya kesibukan dan kita sebagai UXR juga harus menghargai kesibukannya. Jadi pinter pinter seorang resarcher ngelibatin mereka di risetnya. Kadang gw sampe ngajak nongkrong biar ada waktu ngobrol. Tapi ada banyak cara kok, kalian bisa cari sendiri tergantung dari siapa dia dan cara treatment nya gimana.

 

Oia ini bukan berarti kalian jadi takut untuk masuk menjadi UX Researcher ya, semua emang butuh proses buat terbiasa. Nanti kalo kalian udah sering ngelakuin, kalian akan ngerti sendiri dan gk akan berat jalaninnya.